di balik fiksi Geez & Ann

 

 

 

Ini bukan klarifikasi. Rasanya aneh juga kalau penulis harus klarifikasi segala sama bukunya sendiri. Tapi karena saya sayang kalian, sedikit, dan karena saya tahu bingung itu nggak enak, ya walau untuk beberapa keadaan menjadi tidak tahu adalah keadaan paling menenangkan, dan karena juga saya terlalu menyukai cerita ini, kita bongkar saja rahasianya. Rahasia yang sudah tidak lagi jadi rahasia, karena buat apa saya pendam, kalau satu-satunya orang yang paling tidak boleh tahu soal teka-teki ini justru jadi orang pertama yang memecahakannya.

 

Geez & Ann. Diambil dari nama Gazza Chayadi dan Keana Amanda. Cerita tentang dua manusia yang harus berhadapan dengan jarak yang membuat mereka harus memilih antara cinta dan cita-cita. Beberapa bulan lalu, bagian ketiga dari trilogi bukunya, yang merupakan penutup cerita mereka, baru saja terbit. Dan mungkin sudah banyak yang tahu bagaimana akhir cerita mereka. Tenang, tidak akan saya spoiler di sini, toh, bukan itu tujuan saya membicarakannya.

 

Empat tahun lalu, ketika saya memutuskan untuk bergabung ke wattpad, sebuah platform menulis. Ketika itu saya bingung, apa ya yang perlu saya bagikan di sana? Padahal ketika itu, di laptop saya cuma ada cerita Geez & Ann. Karena cerita itu sebenarnya sudah saya simpan di microsoft word lebih dari enam tahun lalu. Ya, ceritanya sudah lama sebenarnya. Tapi nggak, saya memilih untuk menerbitkan cerpen sederhana. Kalau ada yang ingat, judulnya 7 hari. Cerpen yang jadi awal mula novel Kata. Kalo ditanya kenapa saya nggak langsung membagikan Geez & Ann saja ketika itu, jawabannya sederhana: saya takut.

 

Dan jawaban sederhana itu yang mau saya bahas. Dan untuk membahasnya, saya harus mengajak kalian untuk kembali ke 8 tahun lalu.

 

8 tahun lalu, lama ya? Saat itu saya masih kelas 3 smp waktu sekolah mengadakan acara pensi, pentas seni. Dan zaman saya waktu itu, belum boleh manggil band/artis gitu dari luar, jadi pensi biasa, biasa banget. Cuma biasanya ada alumni yang datang, bahkan ada satu band yang selalu ditunggu-tunggu, ya, sama tipikal anak SMP centil pada umumnya, termasuk teman-teman saya. Dan hari itu, mereka udah duluan ke depan panggung, dan kalau nggak salah saya masih di kelas, lupa, nggak ingat lagingapain. Terus selang beberapa waktu, saya keluar, niatnya mau nyusul mereka. Tapi penuh banget. Untuk ke tengah-tengah aja susah, apalagi ke depan. Saya yakin banget mereka pasti di depan, karena katanya, vokalisnya ganteng.

 

Terus ya udah, saya berdiri di barisan paling belakang, bahkan itu bisa dibilang udah nempel sama tembok. Ya udah saya senderan aja. Merhatiin orang loncat-loncat, nyanyi-nyanyi, dalam hati ngebatin, pada ngapain sih. Terus nggak lama, hadeh saya masih deg-degan tiap kali mengingat ini, terus nggak lama, ada seseorang berdiri tepat di sebelah saya. DUH. Deg-degan gini. Huh, oke.

 

Dia pakai seragam putih abu-abu, hoodie warna hijau tosca, kacamata yang bentunya standar, dan sepatu converse. Bahkan warna sepatunya udah pudar, kayak udah lama nggak dicuci. Ya jadi jelas kalo dia bukan seangkatan saya. Tapi saat itu saya pikir kayak, ya udahlah. Dan baru aja saya mikir, tiba-tiba ini orang ngomong, dia bilang, “Ciee, pasti nonton vokalisnya ya?”

 

Wkwkwkwkw. Ya. Persis sekali seperti di novel. Dan itu awkward banget. Parah. Kayak. Apaansi ni orang. Saya nengok ke kanan kiri nggak ada orang, ternyata di belakang itu cuma ada saya dan dia. Ya karena saya bingung, dan super awkward, ya saya cabutlah, saya kabur ke kantin. Jadi dulu di kantin SMP, sohib saya tuh ibu-ibu yang jualan ciki. Dan posisinya memang membelakangi lapangan. Makanya saya pikir, untuk kabur ke situ jadi pilihan tepat. Kayak dikejar-kejar hantu padahal nggak. Ya udah saya duduk. Si ibu yang jual ciki nanya, “Kenapa kak?” Saya cuma geleng-geleng kepala, sambil ambil sebungkus ciki, terus duduk, terus makan cikinya. Duh, aneh banget perasaan saya ketika itu.

 

Dan makin aneh lagi, tiba-tiba orang tadi tuh muncul depan saya. Sok acting banget lagi. Ya nggak tahu sih acting atau nggak, tapi dia ikut-ikutan beli ciki yang sama. Dan beruntungnya saya salah satu temen saya tiba-tiba manggil dan nyamperin saya, “Tsan, gue cariin juga.” Terus saya cepat-cepat narik tangan teman saya untuk pergi dari situ. Mungkin karena gerak-gerik saya yang sangat nggak kayak biasanya. Teman saya nanya, “Tsan, lo sakit? Aneh banget kayak cemas gitu, kayak dikejar hantu.” Terus saya bilang aja “Iya, emang lagi dikejar hantu.”

 

Akhirnya saya cerita ke teman saya itu, dan ternyata, orang aneh yang membuat saya merasa ikut aneh itu namanya… namanya Geez.

 

Dia alumni sekolah saya juga ternyata, bahkan dia adalah sahabatnya kakak teman saya tadi. Dia nemenin teman-temannya yg lg manggung, dia emang nggak ikutan ngeband. Teman saya juga bilang, “Anaknya baik kok. Di antara temen-temen kakak gue, dia yang paling diem.”

 

Diem? Diem dari mana? Nggak kenal aja udah sok kenal, sok ngajak ngobrol. Ah, tapi saya berusaha untuk membenarkan semua dugaan saya ketika itu. Kayak, ya udahlah, nggak bakal ketemu lagi ini.

 

Dan ucapan saya barusan, malah jadi kenyataan. Kenyataan yang kebalikan. Pas bubaran sekolah, dan semua teman-teman saya udah pada pulang, dan saya masih nunggu dijemput, saya nunggu di pos security. Biar aman. Dan di samping pos security ada tiga atau empat motor gitu. Salah satunya motor vespa. Warna putih. Jam 3 sore. Saya masih inget banget, saya masih inget bahkan masih bisa terdengar di telinga saya waktu suara dia dan teman-temannya muncul lagi. Dan benar aja. Saya kayak, kok, kok gini sih. Kok masih ada di sini sih. Kok belom pulang.

 

Saya cukup panik ketika itu, karena dia dan teman-temannya semakin mendekat. Di situ saya udah mikir aneh-aneh, cuma untungnya saya lagi sama satpam jadi kalo pun dia mau macem-macem, ya dia nggak mungkin macem-macem juga sih.

 

Dia persis di depan saya lalu bicara, “Eh, ketemu lagi.”

 

Saya diem. Saya gngak mau nanggepin. Toh dia juga belum tentu ngomong sama saya.

 

“Belum dijemput?”

 

Sial dia ngomong lagi.

 

“Pak, jagain ya, temenin sampe dijemput, kalo hilang bahaya.”

 

Saya lupa dia ngomong apa aja, tapi kurang lebih kayak gitu, dan sebelnya, ternyata si pak satpam ini kenal juga sama dia. Saya cuma diem. Aneh banget rasanya. Terus dia ngambil motor, yang ternyata vespa warna putih tadi itu punya dia, terus sebelum cabut dia bilang. “Pulang ya? Hati-hati di jalan, kalau ada yang nanya dijawab, jangab disombongin.”

 

Hahahahaha

 

Abis dia pergi, saya senyum-senyum sendiri. Aneh banget rasanya. Saya kalo harus disuruh mengingat lagi mau senang gimana, mau sedih juga gimana. Huft. Oke, saya coba lanjutin ceritanya karena kalo boleh jujur untuk mengingat-ingat kyk gini lagi tuh agak berat, ya.

 

Sesampainya di rumah, saya buka komputer, waktu itu saya gak punya handphone, jd kalo hubungin temen pakai yahoo messenger atau pinjam hp ibu. Saya langsung lapor lah sama temen saya, saya cerita apa yang terjadi tadi. Dan temen saya bilang, “Iya tadi dia ngechat gue di BBM. Katanya lo kocak, diajak ngomong diem aja, terus dia minta juga pin bb lo, ya gue bilang lo nggak punya hp,”

 

Dan, cerita Geez & Ann bermula dari situ.

 

Saya nggak pernah tau bahwa tiba-tiba aja, ya… astaga, cuma dia yang bikin saya habis kata kayak gini. Ya, saya nggak perlu lah cerita detail, cuma kalo tentang sosoknya yang nyata, itu benar adanya. Dia hidup di planet yang sama kayak kita. Sampai ketika dia harus kuliah ke Jerman, setelah tiga tahun dekat, ya, seperti yg saya bilang, antara cinta dan cita, kadang kita emang harus milih. Akhirnya di ke Jerman, dan awalnya semua masih baik-baik aja. Sampai mulai dari kesibukan, perbedaan waktu, buat saya merasa ada dia atau nggak jadi sama aja, jadi nggak ada bedanya. Terus saya milih untuk selesai. Lagipula, selama ini juga nggak pernah ada yang pernah benar-benar dimulai. Jadi setelah 3 tahun, kedekatan itu harus terasing kembali. Dia kembali ke hidupnya, pun dengan saya.

 

Dia istimewa. Dia berarti banget buat saya. Ya yang seperti banyak orang bilang, rasa pertama itu susah untuk digantikan dengan rasa berikutnya. Mungkin rasa berikutnya bisa lebih indah, tapi yang pertama, tidak tergantikan. Ini salah saya, setelah dia nggak terdengar kabar, saya coba untuk jalin cerita dengan orang lain, dan selalu berujung gagal, karena saya selalu cari yang kayak dia dan itu salah. Itu nggak benar. Dan tiap kali saya coba untuk lupa, kenangan-kenangan itu muncul menggerogoti perasaan saya sendiri. Bahkan sekarang tiap kali buka laptop dan iseng buka skype, dia bahkan udah nggak pernah online lagi, padahal dulu setiap hari, sampai ketiduran, saya ingat waktu pertama kali dia sampai ke flat dia. Dia nunjukin ini tempat sampahnya, ini tempat aku bikin mi, kalo ini meja, nggak terlalu besar sih. Saya terlalu mengenal dia, sampai terlampau banyak hal di diri saya sudah jadi bagian dari dia.

 

Lalu saya sadar bahwa, ketika saya milih untuk selesai, ternyata perasaan itu justru baru memulai. Saya baru sadar saya nggak bisa kalo nggak ada dia, ketika dia udah nggak bisa ada sama saya. Saya sadar saya sudah menaruh segenap perasaan saya di langkah pertama saya ketemu dia di barisan paling belakang, ketika sekarang di sudah berpuluh ribu kilometer jauh dari saya. Saya menyanginya, hanya saja sayaterlambat.

 

Dan, itu dia. Itu alasan saya menulis. Itu alasan mengapa sekarang saya menulis ini semua karena, itu adalah satu-satunya cara untuk terus menyayanginya. Tahun 2017, buku Geez & Ann terbit. Yang pertama dan yang kedua. Lega sekaligus sesak, senang sekaligus sedih. Karena pada saat yang sama, saya sudah membiarkan ia dimiliki semua orang, dikagumi oleh kalian pembaca saya, bahwa dengan menulis, saya sudah menyimpan sekaligus melepasnya.

 

Saat itu, nggak pernah terbesit di kepala saya bahwa suatu hari dia akan membacanya. Setahun setelah bukunya terbit, di penghujung tahun 2018, ibu dari sahabat saya tadi meninggal dunia. Ya, teman, sahabat saya yang pertama kali mengenalkan saya pada Geez. Di rumahnya malam itu, ketika lantunan ayat-ayat quran terdengar, pandangan saya tertuju pada sosok laki-laki yang tentu saja tidak pernah jadi asing buat saya. Dia duduk dekat tangga. Mengenakan kemaja panjang warna hitam, dan masih kacamata yang sama. Saya langsung membalikan badan dan berjalan ke area luar. Duduk di antara teman-teman saya dan terus menduduk. Saya cuma nggak mungkin harus papasan sama dia lagi. Perasaan saya benar-benar campur aduk. Tapi bukan dia namanya kalau tidak menyebalkan. Tanpa basa basi, dia datang dan duduk tepat di sebelah saya.

 

Mengajak teman-teman saya ngobrol, “Jadi, kabar gimana nih?” katanya menyapa semua orang. Saya tetap diam. Padahal saya kangen, kangen sekali. Astaga, rasanya cuma baru seperti kemarin. Nggak ada yang berubah.

 

Lalu dia bilang, “Nih denger-denger ada yang jadi penulis, ya?”

 

Duh. Mati saya. Kok dia tau sih. Oke tenang, stay cool, mungkin yang dia maksud orang lain, enggak. Tentu saja itu saya.

 

“Tsana nulis buku ya?”

 

Caranya memanggil nama saya dengan sempurna. Dia nggak pernah menyingkat, Tsan atau Na, selalu Tsana. Saya mengelak, “Nulis buku? Nggak.”

“Kamu kalo boong tuh lucu tahu, nggak? Pernah nggak kamu ngaca kalo lagi boong gitu?”

 

Saya ingin sekali tersenyum. Tapi nggak. Saya memilih untuk pulang. Saya cuma… saya nggal bisa ada dia. Susah. Sulit sekali menyembunyikan perasaan kalau ada dia.

 

“Aku antar, ya?”

“Aku bareng temanku.”

“Oh, oke, hati-hati.”

 

Dan sebelum pergi dia sempat bilang, “Aku senang. Aku senang ketemu kamu lagi.”

 

Semesta memang hobi bercanda. Saya nggak mungkin melanjutkan kembali cerita yang sudah lama selesai. Tapi kemungkinan itu dibalas sebuah kejelasan ketika setelah bertahun lamanya, namanya muncul di notifikasi hp saya.

 

Saya bacain ya, kebetulan masih saya simpen. Kebetulan.

 

Halo, tsana

Halo

Bukunya bagus

 

Pas baca itu, saya langsung membelalak. Rasanya kayak… kayak main petak umpet terus ketauan. Tapi rules number 1: stay cool.

 

Buku apa?

Ya buku kamu

Hah buku apa?

Tsana….

 

Selalu ada satu orang yang nggak bisa kita boongin ya. Dan buat saya orang itu… dia sih. Percuma mau bohong gimana juga, karena dia pasti udah lebih tahu dari awal.

 

Iya, makasih ya,

Aku boleh minta tanda tangannya gak?

 

Hah? Ngapain minta tanda tangan segala

Tiap pembaca pasti pengin buku yg dibacanya ditanda tanganin sama penulisnya

 

Saya nggak suka berdebat dengan dia jadi saya memilih untuk bilang:

Ya udah, nanti

 

Aku ke rumah ya

Apaansih jangan, udah di gojekin aja.

Okeee kesatria hijau meluncyuuurr

 

Dia memang suka punya istilah aneh-aneh gitu, gojek dibilang kesatria hijau. Terus nggak lama kesatria hijaunya datang, di halaman depan ada notes bertuliskan halo, boleh minta tanda tangannya gak?.

 

Bukunya dateng, saya tanda tangan, saya foto ke dia dan bilang, “Udah ditanda-tanganin nih, aku gojekin lagi ya ke rumah kamu?”

“Jangan, nanti malem aku ambil.”

 

Dan malam itu, ketika akhirnya setelah sekian lama langkahnya kembali, ada perasaan lama yang minta disapa lagi. Saya nggak nyuruh dia masuk, walau dia bilang, “Nih tamunya gak disuruh masuk nih?”

“Udah deh kan cuma ambil buku.”

“Berarti ngobrol bentar di dluar gapapa lah ya?”

 

Mana mungkin menolak? Mana mungkin saya bilang nggak? Ketika malam itu adalah momen yang saya tunggu-tunggu, yang tanpa saya sadari saya menulis buku Geez & Ann untuk nunggu dia datang dan membacanya.

 

Di depan mobilnya, kami bersandar, melihat bintang yang malam itu seperti ikut mendengar cerita. Saya senang sekali melihatnya baik. Dia bilang juga dia menangis membaca buku yang kedua. Terus saya bilang, “Bukunya belum selesai, aku sedang mengerjakan bagian terakhirnya.”

“Oh iya? Buat yang epic ya?”

“Nggak tahu, deh. Akhirnya mereka pisah kayaknya.”

 

Dia diam. Hening.

 

“Tsana, kita gak pernah tau hari esok…”

Biasanya saya nggak pernah nanggepin dia kalau dia sudah bilang gitu, tapi malam itu saya bilang, “Kayaknya udah terlalu lama aku nunggu hari esok, kayaknya udah waktunya aku buat jawabanku sendiri. Pulang, Geez. Pulang sebagaimana seharusnya.”

 

Dia memahami tanpa perlu jelas saya terangkan bahwa semua memang sudah selesai, tanpa pernah dimulai. Dan sekarang ketiga bukunya sudah saya rampungkan, dan dengan itu, saya, mengikhlaskannya.

 

136 Comments

  1. lulaaJuly 14, 2020

    us 🙁

    Reply
    1. Karin ninaJuly 14, 2020

      Awww PAUSS😭✨❣️

      Reply
    2. jihannnnnJuly 14, 2020

      kok bisa si uss’))

      Reply
      1. renianggrJuly 22, 2020

        pas waktu kaka ktmu geez di bawah tangga itu dijadikan puisikan? Aku terlanjur mencintai puisinya😭

        Reply
    3. HannyJuly 14, 2020

      /nangis kejer.

      Reply
    4. meyJuly 14, 2020

      Kakk uss aku bacanya baper, sedih, ada seneng, haru, campur aduk kek nasii kuning pokoknyaa;v

      Reply
    5. Gedrya TrisyaJuly 16, 2020

      Bahkan kisah nyatanya lebih ngebuat aku sakit daripada bukunya.

      Reply
    6. si es krimJuly 26, 2020

      Us😭

      Reply
    7. Ha?July 28, 2020

      Gilaaaa, gk ngerti lagi😭

      Reply
  2. Tiara azkiyaJuly 14, 2020

    😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭

    Reply
    1. Aya PutriJuly 14, 2020

      pengen liat wujud asli geez 😭

      Reply
  3. lulaaJuly 14, 2020

    nangiiiss 😭😭

    Reply
  4. Planetarioums_July 14, 2020

    Ussss napaaa ak bacanya baper :”D

    Reply
  5. dini apriliaJuly 14, 2020

    baca sambil dengerin podcast nya nangis guaa:((

    Reply
    1. Nurul AnnisaJuly 14, 2020

      Aku nggak nangis,tapi lega karna ternyata yg namanya geez dan ann itu ternyata hidup dibumi ini diplanet yg sama,jadi senang meskipun dibuku mereka gk bersama.Tapi ini cukup buat nggk bikin aku bingung.Semangat ya tsana(rintik sedu)buku kamu yg ini akan jadi buku favorit aku dan selalu begitu,semakin berkembang ya,semoga banyak karya karyamu lagi setelah ini,aku menyukaimu dan tulisanmu dan selamanya begitu❤

      Reply
      1. estherarpJuly 31, 2020

        nokomen ama ceritanya 🙂

        Reply
  6. dearskaJuly 14, 2020

    huaaaaaaa🙂

    Reply
  7. Your secret admirerJuly 14, 2020

    Ya ampun paus
    Baca ini aja aku dah sampe nangis apalagi buku yg ke tiga nya😭😭😭😭

    Reply
  8. Naila putriJuly 14, 2020

    Padahal cerita mu kak, tapi saya yang nangis:”)

    Reply
  9. FarJuly 14, 2020

    Sumpah nyesek lagi nyesek lagi:(

    Reply
    1. Angelia AmryJuly 14, 2020

      Nangiss 😭😭

      Reply
  10. sabrinaJuly 14, 2020

    us . nyesek us

    Reply
  11. araaaaJuly 14, 2020

    nangis us, nangis😭

    Reply
  12. Wanda PutriJuly 14, 2020

    Nangis gua bacanya uss😭

    Reply
  13. araaaaJuly 14, 2020

    nangiss us.😭😭😭

    Reply
  14. NoviantirmdhnJuly 14, 2020

    Bukan paus klo ga bikin jleb dahh

    Reply
  15. CileuuJuly 14, 2020

    :’)

    Reply
  16. njwaJuly 14, 2020

    huhuuu syediii):

    Reply
  17. Dwi Suci Indah Permata SariJuly 14, 2020

    Hal yg seperti ini saya takutkan, ketika saya juga ikut menceritan kisah saya dan dia. Takut tiba2 dibaca :’)

    Reply
  18. Patricia ShintaJuly 14, 2020

    Us, kenapa menyedihkan😭

    Reply
  19. ChaJuly 14, 2020

    GEEZ TERSENYUM MEMBACA INI :’)

    Reply
  20. aisaahJuly 14, 2020

    nangis bat:(

    Reply
  21. AidiwJuly 14, 2020

    Garis besarnya sama kayak ceritaku us:”) nggak pernah dimulai, tapi bisa selesai. Ya maunya dibikin cerita juga, tapi kayaknya aku biarin dia cukup abadi di kepalaku aja, terlalu takut aku mengenalnya lagi, terlalu takut ceritanya harus runyam lagi, sudah sangat cukup sepertinya. Yang selesai, akan tetap selesai:)

    Reply
    1. Tavania MalikaJuly 14, 2020

      Terima kasih paus aku menjadi lega tapi nangis juga pada akhirnya

      Reply
  22. Nur UlfaJuly 14, 2020

    Kok tulisannya dikasih bawang sih?:(

    Reply
  23. caramelJuly 14, 2020

    jadi ingat dia, tgl ini dia nembak qw, kemarin kita break, yahh emng mau d bilang teman nggak pacar jg gk.. eh curhat deng jdi.a :3

    btw ceritanya hmpir sm kek yg qw alami beda.a qw dan dia seangkatan 🙃 thx kak tsana udh nulisin perasaan yg gk bs qw ungkapkan.. semua terwakilkan olehmu 🙏

    Reply
  24. afinaJuly 14, 2020

    us gua nangis tanggung jawab 🙁

    Reply
  25. akuhawaaaaaJuly 14, 2020

    Paus tanggung jawab ! Gua nangis di ketawain temen 🙁

    Reply
  26. Diah MaulaJuly 14, 2020

    sakit banget demi apapun baca nya aku

    Reply
  27. amelJuly 14, 2020

    aku mau komen td kok kena copyright? 🙄

    Reply
  28. muijahJuly 14, 2020

    TOLONG YA TOLONGGG TOLONGGG BGTTTT BANJIR WOEE

    Reply
  29. Ajeng Suci ZaharaJuly 14, 2020

    baca ini sambil dengerin podcastnya, mana cuaca diluar sedang hujaan.. nangis woy 🙁 🙁

    Reply
  30. dominika aurelliaJuly 14, 2020

    konten ini mengandung bawangg

    Reply
  31. RayJuly 14, 2020

    Oke jdi folbak
    Eh flashback

    Reply
  32. RayJuly 14, 2020

    Ehh

    Reply
  33. DindaaJuly 14, 2020

    triak triak sendirii bacanyaa 🙂👍

    Reply
  34. Ros PratiwiJuly 14, 2020

    Dan akhirnya mereka berpisah……….

    😭😭😭😭

    Reply
  35. DitaJuly 14, 2020

    Pausss😭 pasti podcastnya lebih bawang 🙁

    Reply
  36. Amora HumanJuly 14, 2020

    Kok merinding aku us?!

    Reply
  37. Jihan calyaJuly 14, 2020

    Duh nangis ni😭😭

    Reply
  38. Kirana ChandraJuly 14, 2020

    USSSS😭😭😭😭😭

    Reply
  39. Mita FauziyahJuly 14, 2020

    😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭

    Reply
  40. Deany RahmaJuly 14, 2020

    us sedih banget us kenapasihhhh😭

    Reply
  41. KallJuly 14, 2020

    Nangisss pliss😭

    Reply
  42. AisyahJuly 14, 2020

    ADUH US GUA NANGIS😭😭 ternyata nyataa huhuhu

    Reply
  43. AyJuly 14, 2020

    Pausssss gua nangiss😭
    Nyesek banget ya tuhan😭

    Reply
  44. AyJuly 14, 2020

    Pas kata “saya mengikhlaskannya”
    Ya tuhan 😭😭

    Reply
  45. Angelia AmryJuly 14, 2020

    Nangiss 😭😭

    Reply
  46. anonJuly 14, 2020

    how can—

    Reply
  47. SavaJuly 14, 2020

    Nangisss😭😭😭😭

    Reply
  48. lina feby ncJuly 14, 2020

    Nangiddddd anjrrrrr😭😭

    Reply
  49. Amira Ln.July 14, 2020

    Banjirr air mata setelah baca ini 😭😭😭😭😭

    Reply
  50. Wika Riri SefiraJuly 14, 2020

    Kak ini kenapa banyak mengandung bawang?? Huaaaa :”

    Reply
  51. sabrinaJuly 14, 2020

    idih nangis gue us

    Reply
  52. GadisakuuJuly 14, 2020

    Nyeseknya 😭😭😭
    Aku ngalamin jugaaaa😔

    Reply
  53. dsyhaffh09July 14, 2020

    Sedih asli uss😭😭

    Reply
  54. AleaJuly 14, 2020

    Uuhhh speechless Na, aku menyayanginya, hanya saja saya terlambat😢 , ini antara cinta dan cita-cita. Thank’s udah ciptain Geez & Ann 🍒

    Reply
  55. ULJuly 14, 2020

    Ku menangiss….membayangkan

    Reply
  56. firaaaJuly 14, 2020

    uss 😭😭

    Reply
  57. dinnJuly 14, 2020

    Kok nyesek ya

    Reply
  58. Septya Amalia JaharJuly 14, 2020

    Bawangnya dmna-mana paus😭😭😭

    Reply
  59. Nova AbeliaJuly 14, 2020

    Kuuuu menangissssssss

    Reply
  60. ShepiaJuly 14, 2020

    😢😢😢

    Reply
  61. syifaJuly 14, 2020

    siapa yg naro bawang disiniii😭😭😭😭

    Reply
  62. RosidahJuly 14, 2020

    Nyesek banget gua sampe nangisss us 🙁

    Reply
  63. DianaJuly 14, 2020

    Ussss😭😭

    Reply
  64. AniraJuly 14, 2020

    Kak Tsana, sebelumnya aku minta maaf kalau ada perkataan yang tidak mengenakan atau menyinggung kakak.
    Kak, terima kasih untuk sudah membagikan kisah geez dan ann :””) selama aku baca buku kakak aku ga mau menebak endingnya seperti apa karena takut hehehe. Tapi aku senang kak dengan endingnyaa 🙂 aku suka dengan cara kakak menulis kisah ini dengan sederhana dan hangat <3 semua kata yang menjadi kalimatnya selalu jujur apa adanya dan setiap aku baca rasanya itu aku bisa merasakan perasaan dari setiap tokohnya :"")
    Terima kasih kak Tsana. Terima kasih untuk kerja keras kakak selama inii. Terima kasih untuk semuanya ya kakk.
    Semangat dan selalu bahagia kak Tsana <3

    Reply
  65. Ani KurniasihJuly 14, 2020

    Kok aku ngerep klean bareng lagi?😭✊

    Reply
  66. afifahJuly 14, 2020

    NANGISSS BGT GAKUATTT

    Reply
  67. MitiJuly 14, 2020

    nangisssss usss:((

    Reply
  68. HujanJuly 14, 2020

    Geez kayak apa yah,penasaran 😁😁😭

    Reply
  69. Sayyidah HanifahJuly 14, 2020

    PPAAUUSSS😭😭😭😭. campur aduk bener bacanya, tersenyum tapi air mata mengalir😭😭😭LOPYU USS💜💜💜

    Reply
  70. YulianahJuly 14, 2020

    Gk tau us baper😭

    Reply
  71. AlifahJuly 14, 2020

    Terdengar suara patahh~

    Reply
  72. ArridaJuly 14, 2020

    Demi Apa gue nangis 😭😭😭😭😭😭😭😭😭 nangis paraah 😭 ga nyangka ternyata kisahnya paus😭😭

    Reply
  73. ArridaJuly 14, 2020

    Demi Apa gue nangis 😭😭😭😭😭😭😭😭😭 nangis paraah 😭

    Reply
  74. IrmaJuly 14, 2020

    Sedih,nyesek campur aduk us😭😭

    Reply
  75. Meila MaulidiyaJuly 14, 2020

    Dan ya, pisah adalah jalan terakhir mereka.

    Reply
  76. MileJuly 14, 2020

    Aku sayang paus

    Reply
    1. SillaazizahJuly 15, 2020

      hiks hiks😭

      Reply
  77. SabillJuly 15, 2020

    Kebawa perasaan aku us bacanya 😣

    Reply
  78. LifyaJuly 15, 2020

    Terimakasih sudah menjadi penulis ya, kak Tsana..

    Reply
  79. gatau siapaJuly 15, 2020

    agak sedih karena mereka akhirnya kayak gini, tp emang benar juga, kadang kita harus tegas dan ngambil sakit agar kita berhenti menunggu hubungan yg sebenarnya ga ada kepastiannya dan terlalu abu untuk dijelajahi

    Reply
  80. Rara TsabitaJuly 15, 2020

    Padahal ujungnya bye bye an yak..
    Tapi aku ngerasanya Geez itu gak singgah loh kak,kea nya dia sungguh..
    Jd pengen aku wawancarain tuh kak Geez yg aslinya…🤔

    Reply
  81. Ezi SyafitriJuly 15, 2020

    Ann yg di buku sama ann yg di real life sama menyebalkannya:(

    Reply
  82. Aku manusaiJuly 15, 2020

    Tapi us terakhir kali Lo ketemu dia kapan sih? kok gw kepo

    Reply
  83. NafilahJuly 15, 2020

    Sedih, nyesek banget 😭

    Reply
  84. BrendaJuly 15, 2020

    Mau nangis huee:(

    Reply
  85. AkuJuly 15, 2020

    Ussss tegaaa bgt siiiihhhh lu

    Reply
  86. Penggemar PausJuly 15, 2020

    Sedih bangettt 😭, siapa yg naroh bawang disini sih?

    Reply
  87. MairahJuly 15, 2020

    Us:( ternyata kita sama nasib ya:( persis banget. Hanya saja kamu lebih lama:((

    Reply
  88. Ludvie pradyaJuly 15, 2020

    Parahsi si paus

    Reply
  89. gnfbrniJuly 15, 2020

    gimana bisa mengikhlaskan sesuatu yang bahkan belum dimulai?

    Reply
  90. MeimeiJuly 15, 2020

    Apa kabar?
    Damage us klo lo ngomong gitu

    Reply
  91. Jeanette VaniaJuly 15, 2020

    USSSS😭😭

    Reply
  92. DyaJuly 15, 2020

    😭😭😭

    Reply
  93. FanielvrzJuly 15, 2020

    Woi us ini kalimat dikasih apasih kok bisa nyampe tubuh gua gemeteran gini😭

    Reply
  94. TitiwJuly 15, 2020

    berarti tsana ini menceritakan sosok geez yang bener bener ada dalam hidupnya dia? terus ann? apakah itu menceritakan dirinya tsana? yaampun pecah sedih parah😭😭😭

    Reply
  95. yusandraoctJuly 15, 2020

    Dari cerita geez&ann banyak banget pelajaran yg aku dapetin. Bahwa emg semuanya nggak bisa sesuai sma ekpestasi yg kita mau. Semuanya udh diatur, ditata sesuai porsinya. Tetep percaya apapun rencana yg diatas itu yg terbaik buat kita:)) . Makasi kak tsana untuk tulisan indahnya.♥️

    Reply
  96. marlinJuly 15, 2020

    KUMENANGISSSSSS 😭😭😭

    Reply
  97. Nadya SalsabilaJuly 15, 2020

    Tolong aku ikut baper ini😭

    Reply
  98. Rianti irawatiJuly 15, 2020

    Ah paus😭😭😭

    Reply
  99. sabrinnJuly 15, 2020

    hmm paus parah udh bikin nangis):

    Reply
  100. Senja Putri MentariJuly 15, 2020

    Kenapa nggak memulai lagi saja ?,kan paus juga sadar kalau kamu meyayanginya meski terlambat ditambah Geez sudah kembali, kalian seharusnya bisa memulai semuanya kembali dari awal bersama.
    Tapi…
    Mungkin itu pilihan yang terbaik yang bisa paus buat dan kalaupun berjodoh mungkin semesta akan menyatukan kalian lagi.
    Nemu dimana sih sebenarnya orang kayak Geez ?, pengen ketemu orangnya sekali aja setelah itu udah

    Selamat tinggal Geez aku akan selalu merindukanmu dan menyipanmu dalam ingatan :’)

    Reply
  101. alipJuly 15, 2020

    masa lalu kadang seenaknya datang buat ngembaliin perasaan yg benar2 sudah kita ikhlaskan

    Reply
  102. dindaJuly 15, 2020

    bener bener ye lu us😭

    Reply
  103. milaJuly 15, 2020

    pauuuuusssss bawangnya banyak banget. gmn dong ini mata gw jadi makin sipit😭😭😭😭😭😭😭😭😭

    Reply
  104. puputJuly 15, 2020

    Gatau kenapa kerasa bgt ceritanya, sedikit cerita. Aku jg lg ldr, ya walaupun diantara kita gaada kejelasan. Tapi saya yakin, dia. Cuma dia yang entah sampai taun keberapa. Semoga endingnya gak sma kayak kamu ya tsana, semoga.

    Reply
  105. Grahita senandikaJuly 16, 2020

    Nangis banget serius deh 😭

    Reply
  106. YujiJuly 17, 2020

    Padahalkan masih sayang..

    Reply
  107. NopeliaJuly 18, 2020

    Masyaallah bgt terharu bacanya:’)

    Reply
  108. UnaaJuly 19, 2020

    Plis kak, nangid:’)
    Sesek banget :’)
    Singkat cerita ini justru memang merangkum seluruh kisah mereka :’)

    Luv u us

    Reply
  109. Dimas indraJuly 19, 2020

    masuk 🙂

    Reply
  110. irisJuly 20, 2020

    maaf lancang us, tapi, nggak bisa gitu ya dimulai dengan benar lagi?

    Reply
  111. Yunita azhariJuly 20, 2020

    😭😭 Geez baik-baik di Berlin:))

    Reply
  112. LiaaachJuly 21, 2020

    Kak, ga kebayang gimana kalo kek gitu😭😭😭😭😭ga mampu. Kalo aku JD ka tsana bakal nangis kejer setelah itu 😭😭😭

    Reply
  113. Nurul Aulia DewiJuly 21, 2020

    Gapernah bisa baca Geez & Ann sampe selesai, dan yg gw takutin terjadi setelah baca ini, bahkan sebelum selesai. Parah lu us bikin gw nangis kejer gini.

    Reply
  114. scheradeJuly 23, 2020

    Menunggu hari esok yang ga kunjung datang datang, cape ya Us. Ngerasain banget :))

    Reply
  115. hawaJuly 23, 2020

    us mau nanya,skrng masih kontakan ga?hehe

    mengandung bawang uuuuuuus’)

    Reply
  116. ArifaJuly 25, 2020

    Baper tingkat kuadrat us..pengen tau kelanjutanya juga😭

    Reply
  117. ZianahalymJuly 25, 2020

    Us, buku geez and Ann jadi novel booming kalo di pesantren ku, bacanya harus cepet soalnya antrinya banyak, biasanya kalo mau bacanya lama harus barter sama novel lain, sekalinya dapet novelnya berebut sekamar siapa yang duluan baca, nyampe bukunya ada juga yang kesita ya karna di pesantren ga bole bawa novel hehe se asyik itu

    Reply
  118. khalishaJuly 26, 2020

    eh aylopyu

    Reply
  119. Echa AnastasyaAugust 1, 2020

    Wa gila, lo rumit banget Tsan jadi perempuan wkwk… kenapa harus nyembuyiin perasaan segala malam itu? 🙁

    Reply
  120. AlyaaAugust 5, 2020

    apaan si lo us?!?! Bikin gw nangis tau gak?!?!?!

    Reply
  121. Watermelon SugarAugust 6, 2020

    Hobi banget lu bikin gue nangis Us 😭

    Reply
  122. ichayusifaAugust 6, 2020

    Paham banget sama rasanya. Gw pernah ada diposisi yang sama dengan lu us. mengakhiri tanpa pernah memulai.
    Sekarang ceritanya udah selesai, dia sudah beristri, begitupun gue. hahahah awalaupun kadang-kadang semua cerita itu minta diingat tiba2.
    Semangat paus.

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to top