Cara membuat jurnal penutup

- Penulis Berita

Senin, 25 September 2023 - 01:53

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Oleh Rintiksedu.id

Selamat datang di Rintiksedu.id! Pada artikel kali ini, kita akan membahas tentang cara membuat jurnal penutup, sebuah praktik akuntansi yang penting untuk menutup akun sementara dan mentransfer saldo mereka ke akun permanen. Sebagai seorang yang memiliki pengalaman dalam topik ini, saya akan membagikan pengetahuan saya kepada Anda. Untuk membantu pemahaman, kami akan menggunakan gambar unggulan berikut ini sebagai panduan visual.

wapt image post 274

Apa Itu Jurnal Penutup?

Sebelum kita dapat memahami cara membuat jurnal penutup, penting untuk memahami apa itu jurnal penutup itu sendiri. Jurnal penutup adalah serangkaian entri yang dilakukan pada akhir periode akuntansi untuk mengatur ulang akun sementara dan mentransfer saldo mereka ke akun permanen.

Akun Sementara

Akun sementara adalah akun laporan laba rugi yang melacak kegiatan akuntansi selama periode akuntansi, seperti pendapatan, biaya, dan dividen atau penarikan. Akun ini tidak memiliki saldo permanen dan harus diatur ulang pada akhir periode akuntansi.

Akun Permanen

Sebaliknya, akun permanen adalah akun neraca yang melacak kegiatan yang berlangsung lebih dari satu periode akuntansi, seperti aset, kewajiban, dan ekuitas. Akun permanen memiliki saldo permanen dan tidak diatur ulang pada akhir periode akuntansi.

Jenis-jenis Jurnal Penutup

Ada dua jenis jurnal penutup yang umum digunakan: menutup semua akun sementara ke akun ringkasan laba atau menutup semua akun sementara langsung ke akun ekuitas yang ditahan. Kedua metode menghasilkan hasil yang sama, dengan semua akun sementara akhirnya ditutup ke akun ekuitas yang ditahan dan disajikan pada neraca.

Menutup Semua Akun Sementara ke Akun Ringkasan Laba

Metode pertama adalah dengan menutup semua akun sementara ke akun ringkasan laba. Dalam metode ini, saldo akun pendapatan, keuntungan, biaya, dan kerugian ditransfer ke akun ringkasan laba. Setelah itu, saldo akun ringkasan laba ditransfer ke akun ekuitas yang ditahan.

Menutup Semua Akun Sementara Langsung ke Akun Ekuitas yang Ditahan

Metode kedua adalah dengan menutup semua akun sementara langsung ke akun ekuitas yang ditahan. Dalam metode ini, saldo akun pendapatan, keuntungan, biaya, dan kerugian ditransfer langsung ke akun ekuitas yang ditahan. Akun ekuitas yang ditahan akan mencerminkan semua laba bersih atau rugi bersih yang dihasilkan selama periode akuntansi.

Contoh Praktis

Mari kita lihat contoh praktis tentang cara membuat jurnal penutup. Dalam contoh ini, kita akan menggunakan metode pertama, yaitu menutup semua akun pendapatan dan keuntungan.

Menutup Semua Akun Pendapatan dan Keuntungan

Pertama, kita akan menutup semua akun pendapatan dan keuntungan. Misalkan kita memiliki akun pendapatan dan keuntungan berikut: Penjualan ($10.000), Bunga Bank ($500), dan Keuntungan Investasi ($1.000).

Untuk menutup akun-akun ini, kita akan memindahkan saldo mereka ke akun ringkasan laba. Mari kita lihat jurnal penutup untuk akun pendapatan dan keuntungan:

Akun Debit Kredit
Penjualan $10.000
Bunga Bank $500
Keuntungan Investasi $1.000
Pendapatan Ringkasan Laba $11.500

Setelah itu, saldo akun pendapatan dan keuntungan ditransfer ke akun ekuitas yang ditahan. Jurnal penutupnya akan terlihat seperti ini:

Akun Debit Kredit
Pendapatan Ringkasan Laba $11.500
Ekuitas yang Ditahan $11.500

Menutup Semua Akun Biaya dan Kerugian

Selanjutnya, kita akan menutup semua akun biaya dan kerugian. Misalkan kita memiliki akun biaya dan kerugian berikut: Gaji ($5.000), Sewa Kantor ($1.000), dan Kerugian Investasi ($500).

Kita akan memindahkan saldo akun-akun ini juga ke akun ringkasan laba. Mari kita lihat jurnal penutup untuk akun biaya dan kerugian:

Akun Debit Kredit
Gaji $5.000
Sewa Kantor $1.000
Kerugian Investasi $500
Biaya Ringkasan Laba $6.500

Setelah itu, saldo akun biaya dan kerugian ditransfer ke akun ekuitas yang ditahan. Jurnal penutupnya akan terlihat seperti ini:

Akun Debit Kredit
Biaya Ringkasan Laba $6.500
Ekuitas yang Ditahan $6.500

Menutup Semua Akun Dividen atau Penarikan

Terakhir, kita akan menutup semua akun dividen atau penarikan. Misalkan kita memiliki akun dividen ($2.000).

Kita akan memindahkan saldo akun dividen ini juga ke akun ringkasan laba. Mari kita lihat jurnal penutup untuk akun dividen:

Akun Debit Kredit
Dividen $2.000
Dividen Ringkasan Laba $2.000

Setelah itu, saldo akun dividen ditransfer ke akun ekuitas yang ditahan. Jurnal penutupnya akan terlihat seperti ini:

Akun Debit Kredit
Dividen Ringkasan Laba $2.000
Ekuitas yang Ditahan $2.000

Jurnal penutup ini mereset saldo akun sementara dan mengalihkan saldo ke akun permanen yang sesuai. Setelah dibuat, jurnal penutup harus diaudit dan digunakan sebagai basis untuk penyusunan laporan keuangan akhir periode akuntansi.

Kesimpulan

Dalam artikel ini, kita telah membahas cara membuat jurnal penutup dalam akuntansi. Jurnal penutup adalah praktik penting untuk menutup akun sementara dan mentransfer saldo mereka ke akun permanen. Ada dua metode yang umum digunakan: menutup semua akun sementara ke akun ringkasan laba atau menutup semua akun sementara langsung ke akun ekuitas yang ditahan. Setiap metode menghasilkan hasil yang sama, dengan semua akun sementara diakhirnya ditutup ke akun ekuitas yang ditahan dan disajikan pada neraca. Mengerti dan menjalankan jurnal penutup secara efektif sangat penting untuk memastikan keakuratan laporan keuangan akhir periode akuntansi Anda.

FAQ

Apa itu jurnal penutup?

Jurnal penutup adalah serangkaian entri yang dilakukan pada akhir periode akuntansi untuk mengatur ulang akun sementara dan mentransfer saldo mereka ke akun permanen.

Apa bedanya antara akun sementara dan akun permanen?

Akun sementara adalah akun laporan laba rugi yang melacak kegiatan akuntansi selama periode akuntansi, seperti pendapatan, biaya, dan dividen atau penarikan. Akun permanen, di sisi lain, adalah akun neraca yang melacak kegiatan yang berlangsung lebih dari satu periode akuntansi, seperti aset, kewajiban, dan ekuitas.

Apa saja jenis-jenis jurnal penutup?

Ada dua jenis jurnal penutup yang umum digunakan: menutup semua akun sementara ke akun ringkasan laba atau menutup semua akun sementara langsung ke akun ekuitas yang ditahan. Kedua metode menghasilkan hasil yang sama.

Bagaimana cara menutup akun pendapatan dan keuntungan?

Untuk menutup akun pendapatan dan keuntungan, saldo akun-akun ini ditransfer ke akun ringkasan laba. Setelah itu, saldo akun ringkasan laba ditransfer ke akun ekuitas yang ditahan.

Bagaimana cara menutup akun biaya dan kerugian?

Untuk menutup akun biaya dan kerugian, saldo akun-akun ini ditransfer ke akun ringkasan laba. Setelah itu, saldo akun ringkasan laba ditransfer ke akun ekuitas yang ditahan.

Bagaimana cara menutup akun dividen atau penarikan?

Untuk menutup akun dividen atau penarikan, saldo akun ini ditransfer ke akun ringkasan laba. Setelah itu, saldo akun ringkasan laba ditransfer ke akun ekuitas yang ditahan.

Mengapa jurnal penutup penting dalam akuntansi?

Jurnal penutup penting dalam akuntansi karena membantu reset saldo akun sementara dan memastikan keakuratan laporan keuangan akhir periode akuntansi.

Apakah saya perlu membuat jurnal penutup setiap periode akuntansi?

Ya, jurnal penutup perlu dibuat setiap periode akuntansi untuk mengatur ulang akun sementara dan mentransfer saldo mereka ke akun permanen.

Bisakah saya mengubah atau menyesuaikan jurnal penutup?

Ya, dalam beberapa kasus, Anda mungkin perlu mengubah atau menyesuaikan jurnal penutup jika ada kekeliruan atau kesalahan dalam pembuatan mereka. Namun, perubahan harus dilakukan dengan hati-hati dan dijelaskan dengan rinci untuk menjaga keakuratan laporan keuangan.

Apakah jurnal penutup selalu sama setiap periode akuntansi?

Tergantung pada perubahan dalam kegiatan akuntansi Anda, jurnal penutup mungkin berbeda setiap periode akuntansi. Namun, tujuannya tetap sama, yaitu menutup akun sementara dan mengalihkan saldo ke akun permanen yang sesuai.

Bagaimana jurnal penutup digunakan dalam penyusunan laporan keuangan?

Jurnal penutup digunakan sebagai dasar untuk penyusunan laporan keuangan akhir periode akuntansi. Mereka membantu menyajikan saldo akun permanen yang akurat dan mengidentifikasi laba bersih atau rugi bersih yang dihasilkan selama periode akuntansi.

Apakah saya perlu melakukan jurnal penutup jika saya menggunakan perangkat lunak akuntansi?

Ya, meskipun beberapa perangkat lunak akuntansi mungkin secara otomatis menghasilkan jurnal penutup, penting untuk memahami praktik ini secara konseptual untuk memastikan keakuratan laporan keuangan Anda.

Kesimpulan

Dalam artikel ini, kita telah menjelaskan dan membahas cara membuat jurnal penutup dalam akuntansi. Jurnal penutup adalah langkah-langkah akhir yang diambil pada akhir periode akuntansi untuk menyesuaikan saldo akun sementara dan mentransfernya ke akun permanen. Terdapat dua metode yang umum digunakan, yaitu menutup semua akun sementara ke akun ringkasan laba atau menutup semua akun sementara langsung ke akun ekuitas yang ditahan. Jurnal penutup ini penting untuk memastikan keakuratan laporan keuangan akhir Anda. Dengan memahami dan menerapkan jurnal penutup dengan benar, Anda dapat memperoleh informasi keuangan yang lebih akurat dan mengambil keputusan bisnis yang lebih baik.

Berita Terkait

Kalimat majemuk hubungan cara
Teknik membuat patung dengan cara merangkai beberapa potong bahan disebut
Jenis patung berdasarkan cara pembuatannya
Tata Cara Bersuci: Panduan Lengkap dalam Islam
Cara KB Alami Menurut Islam: Rahasia Keluarga Harmonis
Hewan dalam kelas aves berkembang biak dengan cara
Cara Menghitung Pangkat: Perpangkatan dalam Matematika
Tinggi Fundus Uteri: Pengertian dan Cara Mengukurnya

Berita Terkait

Jumat, 12 Juli 2024 - 07:56

Kalimat yang Mengandung Perintah dalam Teks Prosedur Adalah Kalimat

Jumat, 12 Juli 2024 - 07:50

Belanda Pertama Kali Mendarat di Kalimantan Timur Tepatnya di Mana?

Rabu, 10 Juli 2024 - 07:07

Masa Pubertas Perempuan: Perubahan dan Tantangannya

Rabu, 10 Juli 2024 - 06:51

Masa Pubertas Laki-Laki Fase Penting, Apa saja perubahan yang tampak?

Rabu, 10 Juli 2024 - 06:42

Masa Pubertas: Perubahan dan Tantangan dalam Perkembangan Remaja

Selasa, 9 Juli 2024 - 06:17

Hikmah Beriman kepada Qada dan Qadar: Memahami Takdir dalam Kehidupan

Senin, 8 Juli 2024 - 08:21

Pada masa demokrasi terpimpin politik luar negeri indonesia condong ke

Senin, 8 Juli 2024 - 08:15

Pendapat atau pertanyaan yang berkaitan dengan wacana

Berita Terbaru

Cara

Kalimat majemuk hubungan cara

Jumat, 12 Jul 2024 - 07:59

Cara

Jenis patung berdasarkan cara pembuatannya

Kamis, 11 Jul 2024 - 16:32