Cara Menghitung Pajak Penghasilan (PPh) Terbaru

- Penulis Berita

Rabu, 6 September 2023 - 06:49

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy




Cara Menghitung Pajak Penghasilan (PPh) Terbaru

Pendahuluan

Rintiksedu.id – Halo pembaca, disini Rintiksedu.id akan membahas topik menarik seputar “cara menghitung pajak”. Sebagai seorang yang memiliki pengalaman dalam hal ini, saya ingin membagikan informasi yang berguna kepada Anda semua. Dalam artikel ini, kita akan melihat bagaimana menghitung Pajak Penghasilan (PPh) dengan benar dan memberikan contoh pembahasan untuk mempermudah pemahaman. Jadi, mari mulai dengan membahas topik ini secara rinci.

wapt image post 879

Pengertian Pajak Penghasilan (PPh)

Pajak Penghasilan (PPh) adalah pajak yang dibebankan kepada masyarakat yang memiliki penghasilan. PPh merupakan salah satu jenis pajak yang penting untuk membiayai kegiatan pemerintah. PPh dikenakan baik kepada individu maupun badan usaha yang memperoleh penghasilan di Indonesia.

Pada dasarnya, PPh merupakan potongan yang diambil dari penghasilan seseorang atau perusahaan berdasarkan persentase tertentu sesuai dengan tingkat pendapatan yang diterima.

Dasar Hukum PPh

Dasar hukum Pajak Penghasilan (PPh) terdapat dalam Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan dan Peraturan Pelaksanaannya. Undang-Undang ini kemudian mengalami beberapa perubahan sehingga saat ini diberlakukan Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2008 tentang Perubahan Keempat atas Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan.

Cara Menghitung PPh dengan Benar

Penghitungan Penghasilan Bersih dalam Satu Tahun

Untuk menghitung Pajak Penghasilan (PPh) dengan benar, pertama-tama kita perlu menghitung penghasilan bersih dalam satu tahun. Penghasilan bersih adalah jumlah pendapatan yang diperoleh setelah dikurangi dengan beban-beban yang diizinkan.

Beban-beban yang diizinkan adalah biaya-biaya yang dikeluarkan untuk mendapatkan, mengamankan, dan memelihara penghasilan. Contohnya, biaya sewa tempat usaha, bahan baku, biaya listrik, dan sebagainya. Setelah penghasilan bersih diketahui, langkah selanjutnya adalah menghitung Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) untuk menentukan Penghasilan Kena Pajak (PKP).

Cara Menghitung PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak)

Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) adalah jumlah penghasilan yang tidak dikenakan pajak. PTKP berbeda-beda tergantung pada status perkawinan dan jumlah tanggungan yang dimiliki oleh wajib pajak. Berikut adalah rumus untuk menghitung PTKP:

Jumlah PTKP = (PTKP Dasar + (PTKP Tambahan x Jumlah Tanggungan)) x (12 Bulan – Jumlah Bulan Pernikahan)

PTKP Dasar adalah jumlah PTKP yang berlaku bagi wajib pajak berstatus lajang atau belum berkeluarga. PTKP Tambahan adalah jumlah PTKP yang ditambahkan jika wajib pajak memiliki tanggungan.

Cara Menghitung PKP (Penghasilan Kena Pajak)

Setelah mengetahui PTKP, langkah selanjutnya adalah menghitung Penghasilan Kena Pajak (PKP). PKP adalah jumlah penghasilan yang dikenakan Pajak Penghasilan. Penghitungan PKP dilakukan dengan mengurangi PTKP dari penghasilan bersih dalam satu tahun. Jika PKP negatif, maka PKP dianggap nol.

PKP = Penghasilan Bersih – PTKP

Contoh Simulasi Perhitungan PPh

Contoh: Iqbal

Misalnya, Iqbal adalah seorang karyawan dengan penghasilan bruto Rp150.000.000 dalam satu tahun dan belum menikah. Pada tahun 2022, PTKP Dasar adalah Rp54.000.000 dan PTKP Tambahan adalah Rp4.500.000 per tanggungan. Iqbal memiliki satu tanggungan.

Langkah pertama adalah menghitung PTKP:

Jumlah PTKP = (Rp54.000.000 + (Rp4.500.000 x 1)) x (12 – 0) = Rp58.500.000

Selanjutnya, kita dapat menghitung PKP:

PKP = Rp150.000.000 – Rp58.500.000 = Rp91.500.000

Setelah mengetahui PKP, selanjutnya kita dapat menghitung jumlah Pajak Penghasilan yang harus dibayarkan dengan menggunakan tarif pajak yang berlaku pada tahun tersebut.

Contoh simulasi perhitungan PPh dapat membantu Anda memahami bagaimana menghitung Pajak Penghasilan dengan benar.

Pentingnya Membayar Pajak dengan Rutin

Membayar pajak dengan rutin sangat penting untuk mendukung pembangunan dan membiayai kegiatan pemerintah. Selain itu, membayar pajak secara tepat waktu dan sesuai dengan ketentuan hukum juga dapat menghindarkan Anda dari sanksi dan denda yang mungkin diberikan oleh otoritas pajak.

Sebagai warga negara yang baik, menjalankan kewajiban membayar pajak adalah suatu bentuk kontribusi kepada negara dan masyarakat secara keseluruhan.

FAQ

1. Apa itu Pajak Penghasilan (PPh)?

Pajak Penghasilan (PPh) adalah pajak yang dibebankan kepada masyarakat yang memiliki penghasilan.

2. Apa dasar hukum Pajak Penghasilan (PPh)?

Dasar hukum Pajak Penghasilan (PPh) terdapat dalam Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2008 tentang Perubahan Keempat atas Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan.

3. Bagaimana cara menghitung Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP)?

PTKP dihitung berdasarkan rumus (PTKP Dasar + (PTKP Tambahan x Jumlah Tanggungan)) x (12 Bulan – Jumlah Bulan Pernikahan).

4. Apa yang dimaksud dengan Penghasilan Kena Pajak (PKP)?

Penghasilan Kena Pajak (PKP) adalah jumlah penghasilan yang dikenakan Pajak Penghasilan, dihitung dengan mengurangi PTKP dari penghasilan bersih dalam satu tahun.

5. Bagaimana cara menghitung Pajak Penghasilan (PPh)?

Pajak Penghasilan (PPh) dihitung dengan mengalikan Penghasilan Kena Pajak (PKP) dengan tarif pajak yang berlaku pada tahun terseumur hidup.

6. Bagaimana contoh simulasi perhitungan PPh?

Misalnya, Iqbal memiliki penghasilan bruto Rp150.000.000 dalam satu tahun, PTKP adalah Rp58.500.000, dan PKP adalah Rp91.500.000. Jumlah Pajak Penghasilan yang harus dibayarkan oleh Iqbal dapat dihitung menggunakan tarif pajak yang berlaku.

7. Apa konsekuensi tidak membayar pajak dengan benar?

Konsekuensi tidak membayar pajak dengan benar dapat berupa sanksi dan denda yang diberikan oleh otoritas pajak.

8. Bagaimana pentingnya membayar pajak dengan rutin?

Membayar pajak dengan rutin penting untuk mendukung pembangunan dan membiayai kegiatan pemerintah. Selain itu, membayar pajak tepat waktu dan sesuai dengan ketentuan hukum dapat menghindarkan dari sanksi dan denda yang mungkin diberikan.

9. Apa yang dapat dilakukan untuk mempersiapkan pembayaran pajak?

Untuk mempersiapkan pembayaran pajak, Anda dapat menyimpan dan mencatat dengan teliti semua penghasilan dan pengeluaran selama satu tahun, mengikuti perubahan regulasi perpajakan, dan menggunakan jasa konsultan pajak jika diperlukan.

10. Bagaimana menghubungi otoritas pajak?

Anda dapat menghubungi otoritas pajak melalui kantor pajak terdekat atau melalui situs web resmi Direktorat Jenderal Pajak.

Kesimpulan

Dalam artikel ini, kita telah membahas topik penting seputar cara menghitung Pajak Penghasilan (PPh) dengan benar. Melalui penjelasan mengenai PTKP, PKP, dan penghitungan PPh, diharapkan pembaca dapat memiliki pemahaman yang jelas mengenai pajak penghasilan dan proses perhitungannya. Penting untuk membayar pajak dengan rutin sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku guna mendukung pembangunan dan membiayai kegiatan pemerintah. Untuk kesuksesan kegiatan bisnis, memahami dan mengikuti perkembangan regulasi perpajakan juga merupakan hal yang penting.

Berita Terkait

Cara merapatkan daerah kewanitaan tanpa obat
Cara Menjaga HP Agar Tidak Dihack
Cara Menghilangkan Bercak Putih di LCD HP
Cara Allah mengobati stroke
Bersedekah Merupakan Salah Satu Cara Mendekatkan Diri kepada Allah
Cara kirim shopeepay ke dana
Cara transfer gopay ke shopee
Tata cara sholat isya 4 rakaat

Berita Terkait

Minggu, 21 Juli 2024 - 09:17

Cara merapatkan daerah kewanitaan tanpa obat

Sabtu, 20 Juli 2024 - 09:29

Cara Menjaga HP Agar Tidak Dihack

Sabtu, 20 Juli 2024 - 09:19

Cara Allah mengobati stroke

Jumat, 19 Juli 2024 - 08:51

Bersedekah Merupakan Salah Satu Cara Mendekatkan Diri kepada Allah

Rabu, 17 Juli 2024 - 10:06

Cara kirim shopeepay ke dana

Rabu, 17 Juli 2024 - 10:03

Cara transfer gopay ke shopee

Selasa, 16 Juli 2024 - 09:38

Tata cara sholat isya 4 rakaat

Selasa, 16 Juli 2024 - 09:34

Beriman kepada qada dan qadar sebaiknya kita pelajari dengan cara

Berita Terbaru

LifeStyle

Brand Gamis Lokal, Rekomendasi untuk Lebaran

Minggu, 21 Jul 2024 - 09:34

Brand Lokal Baju Wanita

Atasan

Brand Lokal Baju Wanita, Bagus dengan Harga Terjangkau

Minggu, 21 Jul 2024 - 09:21

Cara

Cara merapatkan daerah kewanitaan tanpa obat

Minggu, 21 Jul 2024 - 09:17

Cara

Cara Menjaga HP Agar Tidak Dihack

Sabtu, 20 Jul 2024 - 09:29